Jaminan Kesehatan Untuk 300 Keluarga Anak Jalanan

jaminan_kesehatanLayanan kesehatan merupakan salah satu permasalahan klasik yang masih menjadi daftar masalah dalam kehidupan orang tua anak yang bekerja dijalanan. Menerima layanan kesehatan terutama di rumah sakit bagi orangtua ternyata masih menjadi mimpi yang sulit untuk diwujudkan. Beranjak dari realitas tersebut serta pengalaman, Majelis Pelayanan Sosial PP Muhammadiyah menjadikan akses hak atas dasar kesehatan sebagai salah satu prioritas kegiatan Peningkatan Kualitas Hidup dan Akses Pelayanan Dasar Anak Yang Bekerja Dijalanan dan Orangtua Anak Yang Bekerja Dijalanan.

Endang Mintaraja, Ketua Rumah Singgah Sakinah sekaligus Koordinator Area Program menjelaskan, fokus advokasi akses layanan kesehatan dimulai melakukan pendataan nama-nama kelompok sasaran yang belum mendapatkan layanan jaminan kesehatan lengkap dengan nama anggota keluarga, alamat dan kartu tanda penduduk. Selesai melakukan pendataan tahapan selanjutnya adalah melakukan verifikasi data. Setelah data diselesaikan tahapan berikutnya adalah membawa aspirasi kelompok sasaran program pada Acara Sosialisasi Program.

Sementara itu, Ibnu Tsani Program Manager untuk PNPM Peduli melalui forum Sosialisasi Program yang berlokasi di Gedung Pusat Keguruan Jatinegara Jakarta Timur menyampaikan informasi kepada peserta yang berasal dari unsur Pemerintah Jakarta Timur menyatakan  kegiatan Peningkatan Kualitas Hidup dan Akses Pelayanan Dasar yang diperuntukan anak yang bekerja dijalanan dan orangtua anak yang berkerja dijalanan memiliki beragam fokus isu diantaranya pendidikan, kesehatan, sumberdaya ekonomi dan tumbuh kembang anak. Terkait isu kesehatan, Ibnu menyampaikan informasi tentang tekhnis bagaimana agar keluarga anak yang bekerja dijalanan mendapat akses layanan jaminan kesehatan.  Suku Dinas Kesehatan Jakarta, unsur pemerintah yang turut hadir dalam acara sosialisasi menjelaskan bahwa wewenang untuk menerbitkan kartu atau sertifikat berada di Dinas Kesehatan Provinsi namun Suku Dinas Kesehatan Jakarta Timur menyatakan siap membantu membuat surat rekomendasi atau menjalin komunikasi terkait keinginan Muhammadiyah.

Menindaklanjuti Informasi dari acara Sosialisasi Program, Jasra Putra Program Officer PNPM Peduli dalam acara Pertemuan Antar Stakeholders memaparkan tentang fokus isu layanan kesehatan dan informasi berdasarkan yang Muhammadiyah dapatkan dari Sudin Kesehatan Jakarta Timur. Dinas Kesehatan Provinsi Jakarta salah satu peserta kegiatan menjalaskan, siap membantu dan memfasilitasi Muhammadiyah dalam memenuhi akses kesehatan untuk keluarga anak jalanan. Forum Pertemuan Antar Stakeholders kemudian ditindaklanjuti dengan audiensi dengan Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta. Dari audiensi itu akhirnya didapatkan informasi bahwa ada dua jenis produk kesehatan yang diperuntukan bagi masyarakat. Pertama, JPK GAKIN (Jaringan Pengaman Kesehatan Keluarga Miskin) yaitu akses pelayanan kesehatan yang tidak dibebankan biaya sama sekali. Kedua, Jaringan Pengaman Kesehatan Rentan yaitu akses pelayanan kesehatan yang dibebankan premi sebesar Rp. 50.000/bulan. Pada jenis yang kedua ini, apabila peserta mengalami gangguan kesehatan berat, maka semua biaya pengobatan akan dibayarkan dari premi yang telah terkumpul dan sisanya dilunasi oleh Pemerintah DKI Jakarta melalui Dinas Kesehatan. Setelah audiensi tersebut, Muhammmadiyah menyerahkan data kelompok sasaran program kepada Dinas Kesehatan DKI Jakarta. Data tersebut menurut pihak Dinas Kesehatan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk melakukan verifikasi karena tidak memiliki data kependudukan, sehingga harus menggunakan data pembanding milik Badan Pusat Statistik.

Setelah menunggu waktu lebih dari enam bulan, untuk mempercepat proses realisasi jaminan kesehatan, Dinas Kesehatan memutuskan untuk mengeluarkan sertifikat piagam kelembagaan pengelolaan Program Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Keluarga Miskin yang langsung ditunjukan kepada Rumah Singgah Sakinah.

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *